Halaman

Abu Nawas Dan Tongkat Sakti

Krisis ekonomi yang sedang melanda negeri yang dipimpin oleh Raja Harun Ar-Rasyid, membuat seorang Abu Nawas mengalami kesulitan wang. Ia memutuskan untuk menjual keldai kesayangannya, padahal kenderaan itu miliknya satu-satunya.



Tak peduli siapapun orangnya, semua pun boleh terkena imbas dari krisis ekonomi, tak terkecuali Abu Nawas. Bahkan, demi menjaga asap dapur agar tetap boleh mengepul, dirinya harus rela menjual keldai kesayangannya walaupun sebenarnya ia tak sanggup untuk menjualnya.

Keesokan harinya, Abu Nawas membawa keldainya ke pasaran. Namun, dari kejauhan Abu Nawas rupanya sedang diintai oleh sekumpulan pencuri yang terdiri dari empat orang.

Mereka pun merancang untuk memperdaya Abu Nawas dengan beberapa strategi yang telah disusun. Ketika Abu Nawas sedang berehat di bawah pokok, salah seorang pencuri mendekatinya dan berkata kalau ingin membeli kambing yang akan dijualnya. Abu Nawas pun terkejut mendengar perkataan pencuri tersebut. Tapi, dirinya terus meneruskan perjalanannya kerana yakin bahawa yang dibawanya adalah seekor keldai, bukan seekor kambing.



Abu Nawas Tertipu.
Di tengah-tengah perjalanan, Abu Nawas pun kembali dihentikan oleh pencuri kedua dan ketiga. Keduanya pun tak berjaya meyakinkan Abu Nawas. Abu Nawas percaya diri bahawa yang hendak dijualnya adalah seekor keladai, bukan seekor kambing.

Walaupun mula kelihatan ragu kerana ada tiga orang yang menyebut keldainya dengan seekor kambing, Abu Nawas tetap melanjtukan perjalanan pergi ke pasaran.
Sebelum sampai di pasar, Abu Nawas langsung didatangi oleh pencuri keempat. Dengan percaya diri, pencuri tersebut meyakinkan Abu Nawas untuk menjual kambing yang dibawanya.
"Ahaa ... bagus sekali seekor," kata pencuri keempat percaya diri.
"Kau juga yakin kalau ini adalah kambing," tanya Abu Nawas.

Selepas bernegoisasi, Abu Nawas pun akhirnya menjual keldai yang dibawanya kepada pencuri keempat sebanyak tiga dirham. Dengan perasaan bingung, Abu Nawas langsung pulang ke rumah kerana mengetahui bahawa keldainya hanya dihargai tiga dirham saja.

Benar saja, sesampainya di rumah, Abu Nawas langsung dimarahi oleh isterinya kerana telah menjual seekor keldai dengan harga yang murah, hanya tiga dirham saja. Abu Nawas pun menyedari kalau sudah diperdayakan oleh komplot pencuri yang menggoyahkan derianya.

Menipu Pencuri.
Akhirnya, terpikir oleh Abu Nawas untuk balik mengerjai komplot pencuri tersebut. Abu Nawas pergi ke hutan mencari kayu untuk dijadikan sebuah tongkat yang nantinya boleh menghasilkan wang. Rencana Abu Nawas ternyata berjalan dengan lancar.

Tak lama kemudian, banyak orang mulai membicarakan keajaiban tongkat Abu Nawas. Dan berita itu akhirnya terdengar juga oleh komplot pencuri yang telah menipu Abu Nawas dulu. Bahkan, mereka langsung tertarik kerana melihat sendiri kesaktian tongkat tersebut. Cukup dengan mengangkat tongkatnya saja, Abu Nawas kelihatan makan di kedai tanpa membayar wang sesenpun.

Para pencuri pun berfikir kalau tongkat itu boleh dibeli, maka tentu saja mereka akan cepat kaya. Selepas bernegoisasi yang cukup alot, akhirnya Abu Nawas menjual tongkatnya sebanyak seratus dinar wang emas.

Setelah transaksi selesai, Abu Nawas pun segera meluru pulang sambi membawa wang dari hasil penjualan kayu tersebut. Para pencuri itu akan mencari warung berdekatan untuk membuktikan keajaiban tongkat itu. Seusai makan, mereka mengacukan tongkat itu kepada pemilik kedai, yang tentu saja membuat pemilik kedai marah besar.

Keempat pencuri itu tidak terima, kerana sebelum ini, Abu Nawas juga melakukan perkara yang sama dengan mengacukan tongkat sahaja.
Pemilik kedai pun menjelaskan bahawa sebelum makan di kedai miliknya, Abu Nawas telah menitipkan sejumlah wang kepadanya.

Site Meter