Halaman

Abu Nawas, Laporan Cukai dan Sepotong Roti

Pada suatu masa, kerajaan mengalami krisis ekonomi yang buruk, kerana pendapatan kerajaan yang berasal dari cukai tidak mampu memenuhi sasaran yang telah ditetapkan oleh Raja.
Akibatnya banyak kemudahan awam dan bangunan kerajaan rosak tak ada bayaran untuk memperbaikinya.

Keadaan kerajaan yang krisis ini membuat Raja geram, kerana bagaimana tidak, kerajaan telah beberapa kali memenangi peperangna dan mempunyai wilayah makin luas akan tetapi krisis malah muncul dari cukai.
Akhirnya diadakanlah mesyuarat, dimana semua punggawa kerajaan hadir dengan membawa pelbagai kertas laporan sesuai dengan bidangnya masing-masing.
Bahkan ada yang kertas laporannya bertaburan di lantai juga.

Raja memulakan pembicaraan.
"Bagaimana mungkin kerajaanku ini mempunyai infrastruktur yang rosak cukup parah, kenapa hasil pertanian sangat menurun, padahal tanah di sini cukup subur untuk bercucuk tanam," semburan Sang Raja.

Semua terdiam oleh bentakan Raja tersebut.
Pejabat yang hadir tak mampu menjawab soalan sang raja dan hanya menyerahkan setumpuk laporan kerja.
Kerana marah, raja pun akhirnya merobek-robek kertas laporan yang dikemukakan oleh punggawanya tersebut, malah ada yang disuruh untuk memakan kertas itu.

Abu Nawas yang juga hadir dalam pertemuan tersebut juga tak mampu berbuat banyak oleh bentakan sang raja.
Namun, sesaat kemudian sang raja memerintahkan Abu Nawas yang telah dipercayai untuk menggantikan para petugas cukai untuk mengira hasil cukai kerajaan.
Dalam keadaan tertekan, akhirnya Abu Nawas pun memenuhi perintah Baginda Raja.

Catatan Roti.

Semua punggawa lain terheran-heran dengan ulah Abu Nawas ini, bagaimana tidak, semuanya sangat tertekan, Abu Nawas malah membawa sepotong roti ke hadapan Baginda Raja.
"Apakah dirimu akan menyuapku dengan roti itu, wahai Abu Nawas," bentak Sang Raja.
"Bukan begitu Paduka Raja yang mulia, laporan kewangan yang saya kerjakan semuanya tercatat pada roti ini," jawab Abu Nawas enteng.
"Apakah maksudmu, kau jangan cuba berpura-pura gila di hadapanku," bentak Baginda Raja dengan kesal.

"Paduka, usiaku sudah cukup lanjut, aku tidak akan kuat makan kertas-kertas laporan yang nantinya anda menyuruhku untuk memakannya.
Jadi semua laporan kewangannya aku pindahkan pada roti ini, "jawab Abu Nawas.
Sebuah teguran yang sangat halus dari Abu Nawas agar Baginda Raja lebih bijaksana dalam memimpin kerajaan.

Sejak saat itu pula, Baginda Raja tersedar bahawa tindakannya tidak benar dan sangat keterlaluan, kerana harus menyuruh memakan kertas laporan dari pegawai-pejabatya.
Bersama dengan para cendekiawan kerajaan lain, akhirnya Raja merumuskan perundangan cukai yang lebih memihak kepada rakyat.

Site Meter