Halaman

Sindiran Abu Nawas Kepada Pejabat Pemerintah

Suatu ketika .... Abunawas menerima undangan untuk sebuah jamuan makan malam. Dalam undangan tersebut, dia juga bertanggungjawab tolong untuk mengisi acara jamuan dengan tausyiahnya, ceramah agama.

Dari itu, Abu Nawas pun datang menghadiri undangan itu untuk menghormati dan menyenangkan tuan rumah. Namun, kerana datangnya lebih awal, Abu Nawas pun dipersilahkan duduk di kerusi bahagian depan. Di kerusi itu, Abu Nawas seakan-akan menjadi tetamu yang terhormat.


Beberapa saat kemudian, para jemputan yang lain pun hadir dan terus menduduki kerusi-kerusi yang disediakan. Kemudian, menyusul para pegawai kerajaan yang datang dan langsung menuju kerusi yang paling depan. Akan tetapi, pegawai itu sangat terkejut kerana kerusi paling depan sudah diisi oleh Abu Nawas.

Mendapati kenyataan itu, pegawai tersebut langsung membantah kepada jawatankuasa penganjur makan malam dengan keras.

"Kenapa saya yang lebih penting berada di belakang dan justru Abu Nawas itu berada di depan," protes pejabat.
"Soalan Bapak seharusnya ditanyakan langsung kepada Abu Nawas sendiri," kata Abu Nawas.

Janji Adalah Hutang

Kerana merasa kedudukannya disamakan dengan masyarakat yang lain, pegawai itu pun tidak terima. Ia berjalan ke depan menuju Abu Nawas dan berbisik bahawa yang pantas duduk di kerusi itu adalah dirinya yang merupakan pegawai kerajaan terhormat.

"Wahai Abu Nawas, kamu tidak pantas duduk di sini, kerana kerusi depanseharusnya diisi oleh pegawai seperti saya," tegas pegawai itu dengan congkaknya.

Mendapatkan tegoran somong dan merendahkan itu, Abu Nawas mulai angkat bicara. Maka terjadilah perdebatan sengit diantara mereka. Cukup menghebohkan untuk semua yang hadir di acara tersebut.

"Saudara pejabat yang terhormat, pada kenyataannya anda itu tidak lebih dari seorang ahli silap mata," kata Abu Nawas dengan suara cukup lantang.
"Wah, tidak boleh begitu, saya adalah pegawai kerajaan, bukan ahli silap mata," cetus pejabat.

Semua tetamu jemputan yang hadir menjadi tegang.
Sebahagian dari mereka ada yang berdiri untuk menyaksikan pedebatan itu dan berharap Abu Nawas mampu melumpuhkan sang pejabat yang terkenal sombong itu.

"Sekalipun saya adalah ahli silap mata, tapi ketika naik pentas, saya boleh bertindak sesuai janji. Apabila saya berjanji mengubah sapu tangan menjadi kelinci, maka bim salabim, sapu tangan itu benar-benar berubah menjadi arnab," terang Abu Nawas.

Betapa Malunya Pejabat

"Maksudmu bagaimana? Apa hubungannya?" tanya pejabaat.
"Anda saya katakan sebagai ahli silap mata yang gagal kerana anda tidak boleh mengubah semua itu. Lihatlah, ketika naik pentas, anda berjanji akan merubah nasib rakyat kecil menjadi lebih baik. Tapi, selepas terpilih menjadi pejabat, keadaan rakyat kecil sama saja seperti sebelum anda menduduki jabatan itu, "jelas Abu Nawas.

Mendapatkan perkataan demikian, pegawai itu hanya boleh diam seribu bahasa dengan perasaan malu banget. Kepalanya pun hanya boleh tertunduk seakan tidak tahan dengan perkataan Abu Nawas yang telah memalukan dirinya di hadapan orang banyak.

"Nah, kalau begitu, mana yang lebih baik dan lebih pantas duduk di kerusi paling depan," tanya Abunawas denga penuh percaya diri.

Tanpa membalas sepatah kata pun, pegawai itu langsung kembali ke belakang, menempat kerusi belakang di mana tempat dirinya duduk semula.

Site Meter